Sunday, October 9, 2011

Maicih,,, Hm,, Pedas Gitu?

Maicih?? Apaan sih? Saya yang ga gaul apa maicihnya belum cukup tenar disini. Ah kalau bukan gara-gara si bos minta cariin alamat dimana beli keripik maicih saya mungkin ga tau dan ga mau tau tentang makanan satu ini. Akhirnya saya googling juga deh, karena belum ketemu juga info yang dapat pas akhirnya nyari di twitter knapa ga dari tadi aja ya . Ketemulah account-nya @infomaicih, disitu info tentang maicih yang sedang banyak diburu bisa didapat. Dimana dia bergentayangan, pakai mobil apa, nopol berapa, buka dari jam berapa sampai jam berapa dan kalau perlu nomer telponnya ada semua disitu sampai PIN BB yg juga ada -_-"
maicih,, for ichier with love..
Baru tau ternyata maicih berambah dihampir semua sudut kota di Indonesia, eh Jawa ding paling hehe.
Akhirnya ketemu juga dimana maicih sering bergentayangan di Surabaya area. Waktu itu si bos memburu maicih di daerah Jalan Dharmawangsa tepatnya di depan laboratorium Parahita karenna yang saya rekomendasikan disitu, ya yang paling dekat dengan kantor lah.
Sampai rumah seperti biasa agenda sehari-hari, tanpa dikomando rasanya kepingin cerita semua yang dilakukan seharian ini sama suami, terutama hal-hal yang saya anggap unusual dan patut diceritakan. Salah satunya pencarian saya akan keripik satu ini yang ternyata di twitter rame banget hoho.
Ternyata suami saya juga penah makan tapi waktu itu ga tau juga namanya, dan waktu itu juga cerita sih cuma karena ga tau jadi ya biasa aja paps denger ceritanya hahaha. Tapi waktu itu suami cuma nebeng nyicipin punya teman kantor dan kalau ga salah itupun didapat dari beli online, wow! niat banget.
Ah karena saya cerita jadinya saya juga memburu maicih deh keesokan harinya demi memenuhi keinginan suami, halah. Dan akhirnya dapat juga di tempat yang sama di Dharmawangsa, itupun orangnya udah beres-beres banner-bannernya, udah mau cabut. Tapi masih keburu, dan akhirnya malam sabtu kemaren 2 bungkus maicih kami bawa pulang. 1 bungkus level 5 dan 1 bungkus level 10. Harga total kami bayar 33K, kalau ga salah yang level 5 harganya 15K, sisanya yang level 10 harganya beda mungkin karena cabenya lebih banyak hoho.
Cita rasa? hmm,,, sampai rumah kami buka bungkusan yang level 10 karena yg level 5 udah nyicipin dan kayaknya kurang pedes. Saya bukan pecinta sambel dan pedes-pedes makanya agak kurang semangat tapi akhirnya nyicipin juga. Kesan pertama makan, hmm,, asin. Gigitan kedua masih asin rasanya, pedesnya ada sih dikit-dikit. Setelah gigitan ketiga saya berhenti, dan barulah terasa pedesnya keripik ini. Sudah, only 3 bites and i feel its enough. Baru 3 kali saya makan dan masing-masing cukup 3 kali ambil alias 3 keping keripik alisa 3 gigitan. Suami saya juga begitu, jadinya keripik ini awet dan masih ada di toples dirumah dengan volume yang terkurangi tidak lebih dari 10% hehehe.

berani! level 10 ini :D

Saran makan maicih: jangan pernah berhenti! makan terus, karena kalau sudah berhenti akan susah untuk memulai lagi apaan coba xixi

berita, info dan kabar seputar maicih bisa dilihat langsung di web nya http://maicih.com/

4 comments:

  1. Heeeee... kata teman saya ada tuh, keripik saingan Maicih, yang lebih pedes. Jauuuuuh lebih pedes katanya, sampe sekali gigit udah gak mau lagi. :D

    ReplyDelete
  2. waduw,, apaan itu? tambah hemat ini, ga abis-abis makannya satu-satu :))

    ReplyDelete
  3. ampe sekarang saya belum pernah ngerasain keripik maicih, soalnya gak ada yang jual di tempat saya :D

    ReplyDelete

Silahkan meninggalkan komentar dengan menyertakan nama jelas atau link agar kita bisa saling silaturahim. Komentar tanpa nama alias anonymous tidak akan ditayangkan diblog ini.
Terima kasih telah berkunjung